◕‿◕。)Assalamualaikum readers ◕‿◕。..:: Terima kasih sudi singgah ! ::..◕‿◕。What's meant to be will always find a way.◕‿◕。

Thursday, June 12, 2014

MyCerpen: Seindah Impian (PART 3)

SEINDAH IMPIAN: BAHAGIAN 2


Universiti Teknologi MARA. Siapa yang tidak tahu. Sebut sahaja UiTM pasti semua orang kenal. Bagi pelajar baru, biasalah . Takkan terlepas dari Minggu orientasi. Di UiTM, minggu orientasi di kenali dengan nama minggu MDS iaitu Minggu Destini Siswa. Masa minggu ni, pelajar-pelajar baru pasti akan stress dengan keadaan sekeliling walaupun tak dinafikan ramai kawan baru yang kita dapat.

Senior-senior telah dilatih untuk menjadi seorang yang tegas. Semuanya harus pantas dan mengikut masa. Setiap malam Humairah akan menangis. Rindukan rumah. Rindunya mak dan abah. Tapi Alhamdulillah, berkat kesabaran, minggu MDS berjaya dilaluinya.

“Macam mana ni? Mairah rasa kita dah salah jalan ni. Sekarang dah pukul lapan. Setengah jam lagi ada kelas.“ Humairah mula panik. Gara-gara tersalah perhentian, mereka telah tersesat. Yang kelakarnya mereka tersesat di dalam UiTM itu sendiri. Patutlah orang kata UiTM ni besar.

“Kita pun rasa dah salah ni. Patutnya berhenti kat tempat tadi tu. “ balas Nadirah pula.

“Kita jalan jelah. Nanti jumpalah kot.“ Amira pula membuka mulut. Sikapnya yang kurang prihatin kadangkala menguji kesabaran rakan-rakannya yang lain.

“Ya Allah... Permudahkanlah jalan kami ya Allah..” bisik hati kecil Humairah.

Dalam kerisauannya, Humairah mengambil jalan mudah. Sesiapa sahaja yang lalu di hadapan mereka, dia akan bertanya. Alhamdulillah pertolongan Allah itu sentiasa tepat pada masanya. Allah telah membuka jalan buatnya.

“Mujurlah seorang akak senior itu sudi memberikan pertolongan. Ramah pulak tu. Tak macam akak-akak senior sebelum ni. Macam nak tak nak je tolong! Huh! “ rungut hati kecilnya. Namun cepat-cepat dia beristighfar.

“Ya Allah.. Mairah... tak baik bersangka buruk. Husnuzon Mairah. Ya Allah, ampunkanlah aku... “ bisik hati kecilnya lagi.

Suasana dalam bilik kuliah cukup untuk membuatkan rakan-rakannya melelapkan mata. Sejuk. Apatah lagi keadaan kerusi yang empuk. Pakej yang lengkap untuk melenakan mata. Namun itu bukanlah tujuan utamanya untuk ke kelas. Tujuannya adalah untuk menuntut ilmu.

“Jangan pernah lupa niat kamu datang situ Mairah... “ hati kecilnya mula berkata-kata cuba mengingatkan.

Sofea Humairah binti Azman. Nama yang cukup indah dan cantik. Sesuai dengan orangnya. Budi bahasanya, tingkah laku dan tutur bicara cukup terjaga. Sifatnya yang mudah didekati membuatkan dia senang bergaul dengan semua orang. Humairah lebih senang jika dia dipanggil dengan nama Mairah berbanding Sofea. Entahlah. Rasa kelakar pula bila ada yang memanggilnya Sofea.

Law Student

3 bulan telah berlalu. Hari ni Humairah dan rakan-rakan kelasnya yang lain akan menghadapi Test 2 sebelum menghadapi final exam. Seminggu sebelum test berlangsung , pensyarah telah pun memberi klu tentang soalan-soalan yang akan ditanya. Jadi mudahlah kerjanya. Mengulangkaji soalan-soalan yang pernah dibuat semasa berada di dalam kelas. Mungkin untuk soalan fakta agak susah sedikitlah jika hendak dibandingkan dengan soalan yang berbentuk cases. Tapi dah nama pun undang-undangkan, semuanya adalah fakta. Masing-masing sibuk dengan dunia mereka. Menghafal , mengingat dan memahami sehabis boleh tajuk yang dibaca tidak terkecuali juga dengan Sofea Humairah. Persediaan Humairah untuk menghadapi test 2 tidaklah begitu hebat. Dia cuba apa yang termampu. Apabila pensyarah tiba sahaja, masing-masing mula panik. Baik yang dah habis study dan yang belum. Pelbagai persoalan bermain di minda.

 "Awak rasa soalan apa yang keluar? Kalau bab ni saya tak bacalah.." bisik rakannya. Jelas terpancar kerisauan yang bertandang dalam diri rakannya itu. Seperti biasa , Humairah cuba mengawal perasaannya sebelum menenangkan rakannya itu .

"Jangan risaulah awak. InsyaAllah semuanya ok. Lagi pun soalan tu kita boleh pilihkan. Kalau awak rasa tak boleh nak jawab soalan tu , pilihlah yang lain." balas Humairah sambil mengukir senyuman.

Peperiksaan dimulakan apabila semua telah mendapat kertas soalan. Memandangkan ini bukanlah official exam, pelajar dibenarkan untuk tidak menjarakkan meja masing-masing. Suasana sepi mula mengisi segenap ruang class. Masing-masing tekun menjawab soalan yang diberikan. Pelbagai jawapan bermain di minda,menunggu masa untuk dimuntahkan semuanya. Humairah yang pada mulanya nampak tekun menjawab peperiksaan kini mula gelisah tatkala melihat soalan yang seterusnya.

Memandangkan soalan itu berkaitan dengan soalan case yang pernah diberikan oleh pensyarah pada minggu lepas, sedikit sebanyak jawapannya masih berada di kotak fikiran. Namun sayangnya Humairah hanya dapat mengingati case yang boleh di aplikasikan dengan soalan tersebut. Maksud akta yang berkaitan dengan case itu sudah pergi jauh dari kotak fikirannya. Tapi itu bukan penghalang untuk Humairah tidak menjawab soalan tersebut. Selagi terdaya , dia cuba menjawab dan mengingati apa jua jawapan-jawapan yang berkaitan. Sampai satu saat di mana Humairah sudah ketandusan idea, dia mula menoleh ke kiri dan kanan melihat rakan-rakannya yang masih tekun menjawab.

Ketika Humairah sedang menoleh ke kanan, tiba-tiba matanya tertumpu ke arah rakan sekelasnya yang sedang khusyuk menulis jawapan.

Sedang leka memerhatikan gelagat rakannya itu tiba-tiba matanya beralih pula ke arah fail lut sinar yang berada bersebelahan dengan rakannya. Humairah terkedu. "Ya Allah" Perasaan marah, kecewa, terkilan mula menyelubungi hatinya namun ditenangkan hati itu dengan mengingati Allah...

Selesai sahaja menjawab soalan-soalan yang diberikan , Humairah melangkah keluar dengan perasaan yang sukar ditafsirkan. Marah, kecewa, terkilan semuanya bermain-main di hatinya. Marah dengan sikap rakan-rakannya itu, terkilan dan kecewa dengan apa yang mereka lakukan.

“Ya Allah, adilkah apa yang mereka lakukan ini. Adilkah mereka dengan rakan-rakan mereka yang lain. Jujurkah mereka dengan rakan-rakan mereka dan juga pensyarah . Bukankah apa yang mereka lakukan itu satu penipuan. Bukan sahaja penipuan terhadap diri sendiri tapi juga kepada rakan-rakan dan juga pensyarah. Dan bagaimana pula dengan keputusan yang mereka akan perolehi. “ hatinya meluahkan namun hanya dia yang mendengar.

Teringat kata-kata pensyarah yang sering terngiang-ngiang di fikiran tatkala hati ingin menipu dalam peperiksaan. Lebih kurang begini katanya, "Jika kita meniru dalam peperiksaan dan hasil daripada tindakan kita itu membuatkan keputusan kita lebih baik daripada mereka yang selayaknya dan sekaligus menutup jalan orang yang selayaknya itu , adakah wujud keberkatan pada kejayaan kita tu. Dan sekiranya kita mendapat kerja yang baik di atas kejayaan yang kita peroleh itu hasil daripada tindakan kita itu, berkat ke gaji yang kita dapat ? Dan kemudian gaji itu kita gunakan untuk keluarga "  

“Ya Allah, berikanlah hambaMu ini kesabaran dalam menghadapi dugaan. Sesungguhnya Kau Maha Mengetahui..” pintanya di dalam hati.

Sebagai seorang mahasiswa, pelbagai dugaan dan cabaran yang harus ditempuh. Assignment, kuiz dan tutorial. Banyak kerja perlu diselesaikan. Perjalanan di UiTM tak semudah yang disangka. Walaupun UiTM hanya terbuka kepada bumiputera namun dalam setiap sesi pembelajaran, bahasa Inggeris adalah bahasa yang pertama digunakan. Mula-mulanya Humairah rasa agak terganggu memandangkan dirinya yang tidak begitu fasih berbahasa Inggeris. Dia mengerti dan faham apa yang disampaikan oleh pensyarahnya tapi apabila sampai kepada percakapan, Humairah kelu seribu bahasa.

Setiap hari Humairah pasti akan menelefon mak dan abah. Walau sesibuk mana pun dia, dia pasti akan mencari masa buat mak dan abahnya. Sekiranya tidak ada aral melintang, Humairah akan pulang ke Melaka 2 minggu sekali. Tapi sekiranya dia sibuk, dia akan mencari masa untuk pulang. Selalunya Humairah akan pulang ke Melaka sebulan sekali. Walaupun rindu di hati membuak-buak, Humairah harus tahan perasaan itu demi kejayaannya di masa mendatang.

Kehidupan di UiTM banyak mengajar Humairah erti berdikari. Semuanya harus dilakukan sendiri. Bukan seperti di sekolah. Hampir ke semua yang dilakukan, ada rakan yang menemani. Susah untuk mencari rakan yang sanggup bersama ketika susah dan senang. Humairah lebih selesa bergerak sendiri. Mungkin pengalaman mendewasakan dia. Manusia itu rambutnya sahaja sama hitam tapi hatinya lain-lain. Cukuplah dengan apa yang terjadi. Tapi dia bersyukur. Macam apa yang mak dan abah selalu pesan. Allah jadikan ujian itu pasti ada hikmahnya. Kini, Sofea Humairah lebih tenang untuk berhadapan dengan gelagat rakan-rakannya. 2 tahun telah berlalu. Semuanya dilalui dengan hati yang tabah. Alhamdulillah , kini Humairah telah berada di tahun akhir pengajiannya.

“Mairah, awak rasa kenapa UiTM ni tak ada bangsa lain? Kenapa mesti semuanya nak Melayu dan bumiputera? “ soal rakan kelasnya suatu masa dulu.

“Aina, UiTM merupakan satu-satunya Universiti yang masih membela nasib anak Melayu. Bukan maksud saya Universiti lain tak membela nasib anak Melayu. Maksud saya, sekiranya UiTM tidak ditubuhkan, ke mana bangsa Melayu ni nak pergi? Maaf. Saya bukan bermaksud nak mengagung-agungkan bangsa Melayu tapi ini bangsa saya Aina. Kalau UiTM dibuka kepada bangsa lain, adakah anak-anak Melayu akan dapat peluang yang tinggi untuk melanjutkan pelajaran di sini? Saya rasa itu sesuatu yang mustahil Aina.” Balas Humairah penuh berhati-hati.

“Universiti lain boleh je Mairah? Kenapa UiTM tak boleh? “ sambung Aina lagi. Begitu banyak persoalan yang bermain di mindanya.

“Aina, saya cakap macam ni sebab saya bukan dari keluarga yang senang Aina. Keluarga saya susah. Kami pernah kehujanan sebab atap rumah kami bocor. Pergi sekolah pun kami hanya berbekalkan air kosong sahaja Aina untuk mengalas perut. Tengok kawan-kawan gembira dapat beli apa sahaja yang mereka mahukan. Tapi saya dan adik-beradik saya? Kami orang susah Aina. Abang Long dan Kak Ngah saya terpaksa berhenti sekolah sebab nak bagi peluang kat adik-adik mereka belajar. Mereka tak merasa nak belajar macam kita ni. Bila saya dapat tawaran belajar di sini, merekalah orang yang paling bahagia sekali Aina. Sebab saya berjaya lanjutkan pelajaran sampai ke peringkat Universiti. Lebih-lebih saya berjaya mendapatkan tawaran di UiTM. Aina tahukan yuran di sini murah? Paling murah di dunia Aina. Saya tak mampu nak belajar tempat yang mahal-mahal. Dapat masuk UiTM ni pun dah syukur dah Aina. Kalau UiTM ni dibuka kepada bangsa lain, Aina rasa orang macam saya ni layak ke nak masuk UiTM?“ sambung Humairah rancak memulakan bicara.

“Maaflah Humairah. Saya tak bermaksud apa-apa pun. Cuma saya rasa macam tak ada persaingan dalam UiTM ni. Semuanya bangsa kita sendiri. Bosanlah! “ protes Aina lagi

“Aina, siapa kata dalam UiTM ni tak ada saingan. Disebabkan kita sesama bangsa, kita rasa macam tak ada saingan. Macam tu? Salah tu Aina. Mairah dapat rasakan yang Mairah sedang bersaing dengan rakan-rakan yang lain untuk menjadi yang lebih baik dalam kalangan yang terbaik. Cuba kita buka mata hati kita. Kita pasti nampak di mana saingannya.” tutur Humairah lembut menyambung bicara.

“Petah sungguh awak berbicara Mairah. Nampak seperti awak betul-betul sayangkan UiTM ni. UiTM dihatiku ye Mairah? “ balas Aina sambil mengusik Mairah

“UiTM memang sentiasa dihatiku Aina. Kat sinilah saya belajar erti kehidupan yang sebenarnya. Kat sinilah tempat untuk saya capai cita-cita saya demi kebahagiaan keluarga saya. Di sinilah tempat yang akan membawa saya ke menuju kejayaan, insyaAllah... Dengan izin dan pertolongan Allah. “ sambil tersenyum memandang Aina.

“InsyaAllah Mairah. Kita sama-sama berdoa dan berusaha ye. Terima kasih. Saya bangga dengan jawapan yang awak berikan. Awak betul-betul sayangkan UiTM ni. Saya bangga dengan semangat awak Mairah.. “ ucap Aina lantas memeluk sahabatnya itu.




***BERSAMBUNG...***


(COPYRIGHT@FARRAMIERA)


p/s: Seperti yang sedia maklum dalam entry sebelum ini. Cerpen ini sepatutnya Fara hantar untuk sertai pertandingan bertemakan Destini Anak Bangsa UiTM Di Hatiku. Tapi tak jadi sebab dah terlebih words. Jadi keseluruhan cerita ini memang berkisarkan tentang UiTM.



No comments:

Post a Comment